Analisa Usaha Budidaya Porang, Kebutuhan Modal dan Potensi Keuntungan

Analisa Usaha Budidaya Porang, Kebutuhan Modal dan  Potensi Keuntungan - Porang saat ini menajadi semacam primadona baru di kalangan para petani. Banyak petani komoditi lain yang beralih menekuni menjadi petani porang. Bagi Anda mungkin yang belum mengerti apa itu porang, bisa baca terlebih dulu apa itu porang di post sebelumnya. Ok, kembali pada pembahasan anlisa usaha budidaya porang, kita akan sedikit membahas berapa kebutuhan modal dan berapa potensi keuntungan yang bisa didapatkan.

Analisa Usaha Budidaya Porang
Analisa Usaha Budidaya Porang

Untuk analisa usaha porang kali ini kami akan mencoba membuat perhitungan dengan asumsi menanam dari bibit katak dengan jumlah 100 kg. Seblum lanjut lebih dalam, perlu juga difahami bahwa setiap analisa usaha itu tidak bisa 100 persen tepat, demikian halnya dengan analisa bisnis budidaya porang ini. Namun demikian, setidaknya kita yang pemula dalam budidaya porang bisa sedikit memiliki gambaran tentang masa depan bisnis porang ini.

Analisa Usaha Budidaya Porang Sederhana


1. Modal Awal

- Beli bibit katak 100kg harga per kg  Rp. 180.000 jadi semuanya Rp. 18.000.000
- Biaya tanam dikerjakan 5 orang                                                                  Rp. 1. 500.000
- Beli pupuk masa tanam @2000 x 9 t0n (tiap bulan dipupuk selama 6 bulan) Rp. 18. 000.000
- Biaya pemupukan                                                                                       Rp. 1. 500.000
- Biaya panen                                                                                               Rp. 1. 500.000
- Sewa lahan seperempat hektar                                                                     Rp 5. 000. 000

TOTAL                                                                                                       Rp. 45. 500. 000

Dari atas bisa kita total biaya atau modal untuk menanam porang pada lahan seperempat hektar adalah Rp. 45. 500. 000. Untuk lahan seprempat hektar di dapat dari asumsi katak 100 kg dg isi 150 maka total katak adalah 15. 000 butir. Jika katak ditanam dengan jarak 40cm x 40cm maka akan di dapat kebutuhan lahan adalah 2400 m2 yg kemudian kami bulatkan menjadi 2500 m2 atau seperempat hektar.

Ok, sekarang kita bahas potensi keuntungan pada peluang usaha budidaya porang. Dalam budidaya porang, ada dua keuntungan dalam sekali panen. Keuntungan pertama adalah dari katak/blbil dan keuntungan kedua adalah dari panen umbi. Kita bahas yang pertama dari keuntungan bulbil/katak.

2. Hasil Panen Katak

- Per pohon bisa menghasilkan 3 katak X 15. 000 pohon maka didapat 45. 000 butir katak
- Jika diasumsikan 1 kg isi 150 butir, maka akan di dapat 300 kg katak
- Jika harga jual katak sekarang adalah Rp. 130. 000 maka akan di dapat Rp. 39. 000. 000

3. Hasil Panen Umbi

- Per pohon bisa menghasilkan 700gr x 15. 000 pohon adalah 10. 500 kg
- Jika saat ini harga porang adalah Rp. 7000 maka 7000 x 10. 500 kg adalah Rp. 73. 500. 000

Jadi dari hitungan di atas bisa diperoleh potensi keuntungan sebagai berikut

- Panen katak Rp. 39. 000. 000
- Panen Umbi Rp. 73. 500. 000
Total Rp. 112. 000. 000

Total keuntungan dari panen katak dan umbi dikurangi modal adalah :

Rp. 112. 000. 000 - Rp. 45. 000. 000 = Rp. 66. 500. 000

Jadi potensi keuntungan Anda dalam menanam porang dari bibit katak 100 kg dengan lahan seperempat hektar adalah Rp. 66. 500. 000.

Namun demikian, dalam proses cara budidaya porang tersebut tentu akan megalami banyak kendala yang mungkin tidak diperhitungkan sebelumnya. Kami membuat hitungan tersebut sekedar untuk gambaran saja. Tentu semua hal bisa terjadi.

Oh iya, kami juga menerima penjualan porang produksi dengan jumlah ribuan ton. Kami juga menyediakan bibit baik katak maupun umbi. Silahkan hubungi no 085755586000 WA only. 

4 komentar untuk "Analisa Usaha Budidaya Porang, Kebutuhan Modal dan Potensi Keuntungan"

  1. Setuju dg analisa usaha yang jelas terinci, maka bisa diprediksi, brp kira2 potensi hasil yg bisa ddiperoleh dlm satu

    BalasHapus
  2. Tinggal nasibe seperti apa, apakh rejekinya ikut atau pergi

    BalasHapus
  3. Jika menanam bulan novemver,kapan kami harus membeli bibit yg bagus ?

    BalasHapus
  4. Wah modalny lumayan jg ya,,,

    BalasHapus

Posting Komentar